Cerita Tentang Penghinaan


Cerita ini sebelumnya dipublikasikan di hukumpedia.com dengan nama penulis Lisra Sukur (Arsil Kurus)

Disuatu sore di warung kopi…

Udin:     Bro, menurut gue penghinaan seharusnya bukan urusan hukum pidana, cukup perdata aja.

Ableh:  Kenape Jal tiba-tiba loe ngomong begitu?

Udin:     Ga kenapa-kenapa Bro, cuman pengen ngomong gitu aja.

Ableh: Ooh, ok. Terus, kenapa bukan urusan pidana?

Udin:     Ya itu kan masalah pribadi, ngapain juga negara ikut campur urusan pribadi, yang merasa dihina kan orang pribadi, ga ada urusan sama kepentingan publik apalagi negara?

Ableh:  Betul juga loe. Tapi terus gimana kalo ada orang yang merasa nama baiknya dicemarkan, difitnah misalnya?

Udin:     Ya gugat aja secara perdata, minta ganti rugi kek, disuruh minta maaf secara terbuka kek. Terserah, tapi selesain masalahnya secara perdata aja, ga perlu pake pidana segala, lapor polisi segala, apalagi sampai dipenjara. Lebay.

Ableh:  Tul juga loe Bro, cerdas loe Bro!

Udin:     Yoi dong.

Ableh:  Jadi kalo kita misalnya difitnah, kita gugat aja ke pengadilan ya orangnya?

Udin:     Yup.

Ableh:  Gimana tuh gugatnya Bro?

Udin:     Ya gugat aja. Bikin surat gugatan, tulis loe sebagai Penggugat, dan yang fitnah loe sebagai Tergugat. Terus kasih bukti-bukti fitnahnya, minta tuntutannya deh, misalnya ganti rugi 10 M gitu, biar dia kapok. Sekalian, kali aja loe bisa kaya mendadak.

Ableh: Woh…emang bisa ya?

Udin:     Bisa lah, kan ada undang-undangnya. Cek aja di KUH Perdata atau nama kerennya BW. Cek pasal 1365, 1372.

Ableh: Emang bisa gitu gugat 10 M? Bakal dikabulin gitu?

Udin:     Ya gugat 10 M bisa-bisa aja, soal dikabulin atau ga kan urusan hakim. Hehehe.

Ableh:  Terus yang gue gugat siapa? Yang fitnah? Nah kalo gue ga tau siapa yang fitnah gimana? Misalnya ngefitnahnya pake surat kaleng, anonim? Atau misalnya lewat twitter tapi pake akun palsu?

Udin:     Hmm…*berfikir keras*….ya sial aja loe Bro.

Ableh: Sial bijimana maksud loe?

Udin:     Ya sial aja, nasib loe jelek.

Ableh:  Kupret loe Bro. Bisa ga gue lapor polisi gitu?

Udin:     Ya kalo menurut gue penghinaan –termasuk fitnah- bukan urusan pidana, cuman perdata, ya ga bisa bro, lapor polisi itu kan kalo ada pasal pidananya. Nah kalo ga ada, ya ga bisa, bisanya loe gugat perdata ke pengadilan.

Ableh: Lha, kan gue ga tau siapa yang musti gue gugat, gimana sih loe bro? Atau, kalo gue tau siapa yang fitnah gue tapi gue ga punya bukti untuk gugat dia gimana?

Udin:     Ya udah bro, ikhlasin aja bro, anggap aja itu cobaan dari tuhan. Nanti loe masuk surga deh.

Ableh:  Ikhlasin dari hongkong. Mending gue hajar aja sendiri kalo gitu mah.

Udin:     Ya bisa juga. Tapi nanti dia bisa lapor polisi bro, terus loe ditangkep, bisa masuk bui bro. Mau?

Ableh:  Lha, kok gue yang dibui? Kan yang salah dia, dia yang fitnah gue, kenapa musti gue yang dibui?

Udin:     Ya, tapi kan mukulin orang itu pidana bro. Walaupun loe mukulin dia karena dia fitnah loe, tetap aja ga bisa bro.

Ableh:  Ya kalo dia cuman bilang muka gue kayak monyet, bisa jadi bener. Kalo dia nyebarin fitnah kalo gue punya simpenan gimana? Lha, bisa ngamuk lah bini gue, gimana coba gue jelasin sama bini gue? Gue musti buktiin kalo gue ga punya simpenan sama bini gue gitu? Kenapa musti gue yang jadi repot? Kalo cuman urusan simpenan sih masih gampang, lha kalo gue difitnah pernah nyolong gimana? Bisa babak belur gue dihajar orang-orang, terus gue musti buktiin kalo gue ga pernah nyolong gitu sama orang-orang? Muke loe jauh!

Lagian kenapa sih ga boleh diatur pidana aja itu penghinaan?

Udin:     Ya kan kebebasan berekspresi bro. Orang boleh-boleh aja dong berekspresi, berpendapat.

Ableh:  Ya boleh lah. Tapi kalo nuduh-nuduh orang sembarangan, apalagi kalo punya maksud jelek, misalnya supaya gue dipecat dari kantor gue, terus jadinya dia bisa naik gantiin gue, apa itu kebebasan berekspresi?

Udin:     Ya ga sih, tapi kan kebebasan berekspresi, berpendapat, itu HAM bro.

Ableh: Jadi maksud loe gue ga punya hak atas kehormatan and nama baik gue gitu?

Udin:     Ya punya, tapi kan loe bisa gugat secara perdata?

Ableh: Ah muter-muter loe. Kan gue udah bilang dari tadi, kalo gue ga tau siapa yang fitnah gue atau gue tau tapi gue ga punya cukup bukti kalo gue musti nyari sendiri bukti-buktinya gimana? Bisa aja sebenarnya ada bukti-bukti, di komputer dia misal, tapi gue kan ga bisa ubek-ubek komputer dia?

Udin:     Ya tapi kebebasan berekspresi and berpendapat itu HAM bro, negara musti ngelindungin HAM.

Ableh:  Lha, hak atas kehormatan, perlindungan diri pribadi kan juga HAM Jal, negara musti ngelindungin itu juga dong?

Udin:     Ya, makanya dikasih jalur perdata. Loe bisa gugat ke pengadlan bro. Pengadilan kan lembaga negara juga.

Ableh:  Ya beda dong, pengadilan kan lembaga penyelesaian sengketanya aja, pengadilan ga bisa gue minta untuk nyari siapa pelakunya, nyari bukti-bukti bla bla bla. Kalo perlindungan itu artinya cuma nyediain lembaga penyelesaian sengketanya aja kenapa pencurian, misalnya, ga dibuat aja juga jadi masalah perdata? Urusan pribadi juga toh? Barang orang yang diambil, kenapa negara yang repot?

Udin:     Beda dong pencurian sama penghinaan.

Ableh: Dimana bedanya? Co’ kau jelaskan Jal.

Udin:     Ya jelas beda, yang satu ngambil barang, yang satu menghina atau fitnah.

Ableh: Kucing gue juga tau kalo soal itu. Gini deh, kenapa pencurian itu dilarang, terus masup pidana?

Udin:     Ya karena ngambil barang punya orang.

Ableh:  Terus, masalahnya apa kalau ngambil barang punya orang?

Udin:     Ya ga boleh lah.

Ableh:  Ya kenapa?

Udin:     Dosa bro.

Ableh: Dosa doang? Kalo dosa doang ya urusan tuhan itu, ngapain negara ikut campur, kan urusan tuhan kalo soal dosa, biar aja nanti dia masuk neraka kalo dosa doang mah.

Udin:     Ok, karena gue punya hak atas barang gue. Hak milik.

Ableh:  Nah. Karena loe punya hak milik, jadi kalo hak loe dilanggar, terus?

Udin:     Gue bisa lapor polisi.

Ableh: Kenapa lapor ke polisi?

Udin:     Ya karena pencurian itu tindak pidana bro, ada pasalnya tuh di KUHP.

Ableh:  Maling ayam juga tau itu. Bukan itu pertanyaannya, tapi kenapa itu jadi pidana so loe jadi bisa lapor polisi?

Udin:     …*berfikir keras*…

Ableh:  Ok, gue ulang lagi. Loe punya hak, hak milik. Hak milik itu hak asasi. Ya bukan?

Udin:     Ya kira-kira begitu lah….ok gue nangkep. Karena itu hak asasi, negara punya kewajiban untuk melindungi hak itu.

Ableh:  Cakep. Gimana ngelindunginnya? Minta negara jagain barang loe terus 24 jam gitu? Satpam kaleee.

Udin:     Ya ga lah bro.

Ableh:  Tapi?

Udin:     Negara bikin aturan yang melarang orang untuk mengambil barang orang lain.

Ableh:  Cakep. Terus, kalo ada yang melangar?

Udin:     Dihukum bro. Biar kapok.

Ableh:  Kenapa ga digugat aja secara perdata, kan bisa dihukum juga tuh, barang loe balik, loe bisa nuntut ganti rugi. Dapet duit loe Jal.

Udin:     Tapi kan gue ga bisa minta bantuan polisi, ga bisa lapor polisi kalo cuman lewat perdata? Terus, kalo gue ga tau siapa malingnya bijimane? Dodol loe bro.

Ableh:  Nah, karena ada kemungkinan loe ga tau siapa malingnya, atau loe ga bisa buktiin orang yang loe curigain malingnya, loe butuh negara toh? Lewat polisi dll maksudnya.

Udin:     Yup.

Ableh:  Nah, kalo kita balik lagi ke soal penghinaan or fitnah tadi gimana?

Udin:     Ya itu mah beda bro. Satu pencurian, satu penghinaan. Beda lah itu.

Ableh:  Ada perbedaannya mah jelas, tapi ada persamaannya toh?

Udin:     Apa persamaannya?

Ableh:  Hak milik tadi loe bilang hak asasi, bener ora son?

Udin:     Bener bro. Cakep loe bro.

Ableh:  Hak atas kehormatan, nama baik dll, itu hak asasi juga atau bukan?

Udin:     Kira-kira lah.

Ableh:  Kira-kira bijimane maksud loe? Yang pasti dong. Ya atau ga?

Udin:     *ngecek UUD* Yoi bro, ada ternyata bro. Pasal 28G ayat (1).

Ableh:  Gimana bunyinya tuh?

Udin:     “Setiap orang berhak atas perlindungan diri pribadi, keluarga, kehormatan, martabat, dan harta benda yang di bawah kekuasaannya, serta berhak atas rasa aman dan perlindungan dari ancaman ketakutan untuk berbuat atau tidak berbuat sesuatu yang merupakan hak asasi.”

Ableh: Nah, sebaris sama hak milik tuh malah. Negara harus ngasih jaminan perlindungan atas hak asasi, bener ora son?

Udin:     Yoi bro.

Ableh:  Hak milik dan hak atas kehormatan, itu hak asasi kan? Karena negara harus ngasih jaminan perlindungan atas hak asasi, terus, hak milik and hak atas kehormatan itu hak asasi, jadi negara harus ngasih jaminan perlindungan atas hak milik and hak atas kehormatan, gitu ora son?

Udin:     Mantap bro! Tapi hak berekspresi and berpendapat hak asasi juga bro, ada pasalnya juga bro.

Ableh:  Kek mana tuh bunyinya?

Udin:      “Setiap orang berhak atas kebebasan berserikat, berkumpul, dan mengeluarkan pendapat”. Pasal 28E ayat (3) Bro. Berarti dilindungi juga kan bro.

Ableh:  Yoi. Jadi karena sama-sama hak asasi berarti hak atas kehormatan and hak berekspresi, mengeluarkan pendapat itu sama-sama musti dilindungi dong?

Udin:     Yoi.

Ableh:  Masalahnya berarti batasannya, hak untuk berpendapat and berekspresi ga boleh melanggar hak orang lain atas kehormatan?

Udin:     Hmm…tapi ya kek gimana tuh batasannya berarti?

Ableh: Nah, itu dia, bingung juga gue. Tapi nanti deh, sekarang gini dulu, asumsiin kita bisa tau batasannya dimana, kalo hak berkespresi atau berpendapat itu ternyata udah melanggar hak atas kehormatan gimana?

Udin:     Ya loe gugat aja ke pengadilan, suruh minta maaf kek, ganti rugi kek, tapi kan ga perlu masuk jadi masalah pidana bro.

Ableh:  Jiaah, balik lagi nih. Kalo loe ga tau siapa yang ngefitnah loe, atau loe ga punya cukup bukti? Loe kan ga bisa gugat jadinya?

Udin:     Ok, ye, bisa jadi pidana, supaya loe bisa lapor polisi, biar polisi yang nyari siapa pelakunya, nyari bukti bla-bla-bla…terus, untungnya buat loe apa? Kan kalo orangnya masuk bui loe ga untung juga bro?

Ableh: Siapa bilang? Pertama, minimal gue puas orangnya dihukum. Kedua, kalo gue mau gugat ganti rugi atau minta dia minta maaf lewat koran-koran kek atau apa kek, gue jadi udah tau dong siapa yang musti gue gugat?

Udin:     Cerdas juga loe bro.

Ableh: Ketiga, gue ga perlu repot-repot buktiin ke orang-orang kalo fitnah itu ga bener. Kalo gue difitnah pernah nyolong, gue ga perlu buktiin kalo gue ga pernah nyolong, ya biar dia aja yang buktiin bener ga fitnah itu, bener ga gue pernah nyolong.

Udin:     Mantap loe bro.

Ableh:  Coba loe bayangin, misalnya gue tau orangnya yang fitnah gue, tapi gue ga punya cukup bukti -paling ga repot betul kan nyari bukti? – bisa rugi 2 kali malah gue kalo ga punya cukup bukti terus gue masukin gugatan ke pengadilan. Kan bayar bro gugat ke pengadilan. Kalo menang sih ok lah, minimal biaya perkara bukan gue yang nanggung. Nah, kalo gue kalah? Waktu gue abis, terus musti bayar loyer lah, biaya buat bolak balik sidang lah, sama kena biaya pengadilannya pula. Gue udah rugi difitnah, rugi duit pula. Ya mendingan gue timpe aja orangnya kalo gitu. Ga apa-apa gue masuk bui bentar, tapi paling ga dia juga bonyok kan.

Udin:     Ya kalo loe menang bro ribut sama dia. Kalo badan dia lebih gede gimana?

Ableh: Nah tuh die. Kalo ga bisa lapor ke polisi, gue malah bisa dibully kan? Karena gue misalnya kurus, terus yang badannya lebih gede dari gue bisa ngefitnah gue terus-terusan. Gue ga bisa lapor polisi karena bukan pidana, terus gue ga bisa gugat juga, karena takut malah rugi nanti gue. Sue’ bener gue jadi orang kurus.

Udin:     Makanya, makan yang banyak bro. Ya tapi kan kalo loe lapor polisi juga belum tentu polisi bisa dapet pelakunya bro?

Ableh:  Kalo rumah loe kemalingan loe lapor polisi juga belum tentu polisi bisa dapet pelakunya kan? Terus, karena belum tentu bisa dapet pelakunya, pencurian loe jadiin perdata aja, gitu?

Udin:     Ya kagak lah bro. Tapi menurut gue sih masih tetap lebay bro kalo penghinaan aja masuk urusan pidana. Ga progresip loe bro mikirnya. Ini kan cuman penghinaan bro. Urusan kecil itu.

Ableh:  Ya kalo loe bisa jawab pertanyaan-pertanyaan gue tadi ya silahkan aja, tapi kan loe tadi ga bisa jawab? Lagian apa bener urusan kecil? Kalo cela-celaan mungkin bisa jadi urusan kecil, bisa juga kagak. Coba loe ke jalan sana, tuh ada kuli lagi gali jalan, terus loe teriakin, “woi bang, monyet loe!”, kira-kira kek gimana jadinya? Bakalan senyam senyum aja itu kuli?

Udin:     Dipacul gw bro.

Ableh:  Kenapa? Bisa tersinggung kan tuh orang? Urusan sepele? Pala loe bocor, terus tuh orang ditangkep polisi gara-gara macul pala loe. Kelar urusan? Belum tentu. Bisa jadi dia tambah nyolot. Gara-gara loe dia masuk bui.

Itu baru soal cela-celaan. Gimana kalo yang lain, itu kuli loe teriakin maling. Gimana tuh? Bisa angus itu orang dibakar massa. Urusan sepele? Pale loe peyang.

Udin:     Itu mah bukan penghinaan, itu nghasut bro.

Ableh:  Oke lah, contoh yang terakhir mungkin ga pas buat kasus penghinaan. Tapi tetep kan, ga bisa loe seenaknya “berpendapat”. Bisa aja kan abis loe teriakin dia maling, terus loe bilang, “menurut pendapat gue sih”.

Oke, contoh lain deh. Misal, loe bilang ke orang-orang, itu kuli di kampungnya dulu tukang santet orang tuh. Gimana? Bisa digebukin orang dia dikira beneran tukang santet. Urusan sepele?

Udin:     Contoh loe lebay bro.

Ableh:  Namanya juga contoh. Tapi mungkin kan? Contoh lain deh, misal loe tau si kuli itu ikut pemilihan ketua ikatan profesi kuli seindonesia, terus karena loe ga suka sama dia, loe sebarin rumor kalo dia suka main cewek. Gara-gara rumor loe, jadi pada ga mau milih dia, terus dia gagal jadi ketua IPKI. Abis itu mati karir dia. Sepele? Buat loe mungkin, nah loe bukan kuli. Buat dia? Bisa jadi dia udah keluar duit untuk kampanye. Nah, sekarang coba loe bayangin bijimane kalo semua orang kayak loe, kalo ga suka sama orang lain nyebarin fitnah. Kek apa jadinya?

Udin:     Ah loe mah ngeribet-ribetin, contoh loe lebay semua. Oke lah, gue dapet point loe. Sekarang batasannya dimana nih? Mana yang penghinaan mana yang bukan?

Ableh: Duh, ngantuk jal, lanjut lain kali aja ya.

Udin:     Oke deh, tapi bener lanjut ya nanti.

Keesokan sorenya masih di warung kopi yang sama…

Udin:     Bray…lanjut ngobrolin yang kemarin bray, soal penghinaan…

Ableh:  Boleh, nyampe dimana kemaren?

Udin:     Intinya kemarin loe bilang ada masalah kalo penghinaan cuman masuk perdat aja.

Ableh:  Oh itu. Bukan gue yang bilang sih, cuman loe ga bisa jawab aja pertanyaan-pertanyaan gue soal implikasi kalo penghinaan ga lagi masup hukum pidana. Loe ga bisa jawab gimana kalo loe pelakunya anonim, loe kagak tau siapa yang nyebarin fitnah, jadinya loe ga tau siapa yang loe musti gugat. Atau, loe tau siapa kira-kira pelakunya tapi loe ga punya cukup bukti, yang mungkin aja loe bisa dapet bukti-bukti kalo loe punya kewenangan kayak yang dipunya polisi, bisa interograsi orang, geledah rumah orang dll.

Udin:     Ya, sampe di situ kira-kira.

Ableh:  Pointnya sih gini menurut gue. Prinsipnya kalo ada orang yang dirugiin akibat perbuatan orang lain, loe berhak dapet pemulihan hak. Untuk itu loe berhak untuk gugat pelakunya ke pengadilan, pake jalur perdata. Tapi masalahnya kadang ada situasi dimana pemulihan hak itu jadi ga bisa atau minimal jadi susah didapat, salah duanya ya kayak tadi, ga tau siapa pelakunya, atau ga bisa dapet cukup bukti.

Udin:     Tapi kan pidana ga ada urusannya sama pemulihan hak, kek ganti rugi misalnya.

Ableh:  Ga sepenuhnya bener, bisa juga sebenernya loe bisa dapet ganti rugi lewat jalur pidana. Tapi oke lah, itu isu tersendiri. Tapi dengan jalur pidana, jadinya loe punya kesempatan lebih untuk bisa dapat pemulihan hak itu, untuk gugat pelakunya. Kalo penghinaan masuk ke ranah pidana, loe jadi bisa lapor polisi, biar polisi yang nyari siapa pelakunya, bukti-buktinya. Setelah dapet, nanti yang bawa ke pengadilan ya jaksa. Terus, pengadilan mutus. Kalo misalnya terbukti jadinya banyak masalah yang udah dipecahkan. Loe udah tau siapa pelakunya, dan semua bukti udah ada, putusan pidana itu jadi buktinya. Di pengadilan perdata nanti tinggal urusan berapa ganti ruginya atau tuntutan lainnya, misalnya loe minta supaya dia bikin pernyataan maaf dll.

Udin:     Ok, sekarang batasan yang kemarin Bro. Kemarin kan masalahnya ada 2 hak nih, hak berpendapat dan hak atas kehormatan. Gimana tuh bro?

Ableh:  Ya gitu aja bro, loe sah-sah aja berpendapat, tapi batasannya salah satunya ya hak orang lain untuk ga dirusak kehormatannya. Kalo udah menyerang kehormatan orang lain ya itu namanya bukan pendapat lagi, tapi menghina.

Udin:     Nah, yang menghina itu kek apa bro?

Ableh: Nah loe yang dari awal ngomong soal penghinaan bukan? Loe yang tiba-tiba ngomong menurut loe penghinaan harusnya perdata aja ga perlu sampe masuk ke pidana. Terus, yang loe maksud penghinaan itu apa?

Udin:     Tapi kan ngritik itu bukan penghinaan bro.

Ableh:  Jiah, lompat-lompat loe, tiba-tiba sekarang ngomong soal ngritik. Ngritik itu apa?

Udin:     Apa ya? Gini deh, misalnya gue ga suka sama kebijakan pemerintah, terus gue bilang gue ga suka, menurut gue kebijakan itu salah, salahnya di sini-situ bla bla bla. Itu kan bukan menghina bro.

Ableh: Beh, sekarang ngomong soal pemerintah. Ga usah ke situ dulu deh, pake contoh orang aja biar gampang.

Udin:     Ok, sekarang ‘pemerintah’ gue ganti sama loe deh. Misalnya loe ketua RT, terus gue bilang kebijakan loe salah, salahnya di sini-situ bla bla bla. Itu kan bukan menghina, cuma kritik.

Ableh: Menurut gue juga.

Udin:     Nah, terus kenapa loe setuju penghinaan masuk ke pidana?

Ableh:  Lha, loe sendiri bilang kalo itu tadi bukan penghinaan, gimana sih loe? Gini deh, menurut loe ada beda ga ngritik sama menghina?

Udin:     Ada dong bro bedanya.

Ableh:  Dari contoh tadi misalnya loe bilang kebijakan gue sebagai ketua RT salah –misalnya bikin gapura- karena gue mark-up biayanya, itu kritik atau bukan?

Udin:     Kalo gue punya bukti-buktinya ga salah dong gue?

Ableh:  Ok. Kalo loe ga punya?

Udin:     Ya di cari dong. Gue kan cuma curiga, bisa jadi bener kan?

Ableh:  Hmm…oke deh. Kalo dari awal loe tau kalo tuduhan loe ga bener, dan tujuan loe nuduh gue tadi supaya gue ga dipercaya warga lagi?

Udin:     Itu fitnah lah namanya.

Ableh:  Jadi fitnah itu beda dari ngritik?

Udin:     Ya beda lah bro, gimana sih loe?

Ableh:  Fitnah itu sama ga sama pendapat?

Udin:     Ya beda juga lah bro. Tapi kan kadang susah bedain mana kritik mana fitnah?

Ableh:  Tapi beda kan?

Udin:     Ya beda.

Ableh:  Menurut loe, bisa ga dibuktikan bedanya, kapan ocehan itu kritik kapan fitnah?

Udin:     Ya bisa, tapi kan kadang susah.

Ableh: Kadang susah. Tapi bukan berarti ga mungkin kan? Dan, kadang gampang juga dong?

Udin:     Yup.

Ableh: Ok, berarti itu soal pembuktian aja kan? Prinsipnya loe sepakat kalo fitnah itu bukan sekedar ‘pendapat’, dan bisa dibuktikan kapan suatu ‘pendapat’ itu kritik kapan dia sebenernya fitnah?

Udin:     Oke deh. Berarti kalo gue bisa buktiin tuduhan gw, ga masalah dong?

Ableh:  Hmmm…Contoh lagi ni ye, misal, eh tapi loe jangan marah ya? Misal, emak loe dulu pelacur, terus, gue bilang sama orang-orang loe itu anak pelacur. Gue ngomong gitu ke orang-orang supaya loe malu. Ga masalah kalo gue bisa buktiin kalo itu benar? Itu contoh doang ye, ga usah dimasukin hati.

Udin:     Hmmm…gue sih ga masalah kalo emang bener.

Ableh:  Ya loe bukan anak pelacur, mungkin loe ga bisa ngerasain jadinya. Tapi, salah ga kalo ada orang yang ga suka kalo rahasianya dibuka ke orang-orang, apalagi tujuannya supaya orang itu malu? Atau bahkan lebih dari sekedar malu, tapi ada tujuan lain, misalnya untuk ngejatuhin orang itu?

Udin:     Ya ga salah juga sih. Tapi masa’ sih yang kayak gitu jadinya orang bisa dipenjara bro?

Ableh: Jiaaah lompat-lompat lagi, sekarang ngomongin sanksi. Soal batasan penghinaannya aja blum kelar udah lompat ke sanksi. Tapi ya udah deh. Menurut loe harusnya apa?

Udin:     Ya harusnya kalopun penghinaan bisa masuk ke pidana ya sanksinya denda aja.

Ableh:  Prinsipnya gue sepakat. Harusnya memang yang diprioritasin itu denda, ga dikit-dikit penjara. Rugi juga lagian menjarain orang. Udah duit negara abis buat ngeproses itu orang, nyidik, nuntut, nyidang, terus di penjara jadi musti ngempanin dia pula. Padahal bisa jadi kasusnya cuman masalah pribadi.

Udin:     Yoi bro. Mending kasih denda aja. Lumayan kan itung-itung ganti biaya negara. Plus ga perlu ngempanin dia di penjara nanti.

Ableh:  Tapi kalo kasusnya parah gimana jal? Residiv? Atau kalo dia kagak mampu?

Udin:     Kalo kagak mampu kan bisa kena kurungan pengganti. Kasusnya parah tuh yang kek gimana bro?

Ableh:  Misalnya apa ya? Misalnya fitnahnya itu sampe berakibat orang yang difitnah itu jadi terancam nyawanya. Misalnya gue sebarin kabar kalo loe itu punya tuyul makanya loe kaya, terus gara-gara fitnah gue itu masyarakat resah, langsung ngerasa duit-duitnya yang selama ini sering hilang itu pasti gara-gara loe. Kan bisa aja masyarakat langsung gebukin loe karena mereka juga tau kalaupun dilaporin ke polisi bahwa loe yang selama ini nyolong duitnya mereka, polisi juga kira-kira ga akan proses, karena gimana buktiin kalo loe punya tuyul apalagi buktiin kalo tuyul itu yang nyolong duit-duit mereka?

Udin:     Tapi kan tuyul itu ga ada bro.

Ableh: Itu kan cuman contoh, dodol. Lagian ga penting kan tuyul itu ada atau ga ada sebenarnya, yang penting apa masyarakat percaya atau ga soal tuyul-tuyulan itu. Di masyarakat kita kayaknya sih percaya-percaya aja. Nah, kalo masyarakat percaya soal tuyul-tuyulan itu, sangat mungkin kan reaksi atas isu bahwa loe punya tuyul ya seperti itu tadi, loe digebukin massa.

Udin:     Ya juga sih. Tapi catat bro, gue ga punya tuyul.

Ableh:  TERSERAH LOE LAH! Balik ke pertanyaan awal gw tadi, kalo yang kayak gini menurut loe udah cukup syarat untuk dikenain penjara ga? Atau menurut loe ga bisa, dan aturan penghinaan tetap cukup hanya denda aja ancamannya?

Udin:     Hmmm…tapi by the way, contoh loe dari kemarin kebanyakan fitnah, kan yang kita bahas soal penghinaan bro?

Ableh:  Beh, gue pikir loe udah paham apa itu penghinaan, perasaan kemarin loe udah bilang deh kalo fintah itu termasuk penghinaan juga? Ok, gini deh, mending loe baca dulu pasal 310-321 KUHP soal itu, apa aja yang termasuk penghinaan. Intinya sih penghinaan itu ada dua jenis, perbuatan menyerang kehormatan orang lain dengan suatu tuduhan –yang dalam bahasa sehari-hari kita sebut sebagai fitnah, walaupun ga harus fitnah juga sih- dan perbuatan menyerang kehormatan orang lain bukan dengan suatu tuduhan. Lengkapnya loe baca aja lah sendiri.

Udin:     Oke lah, tapi menurut gue penghinaan harusnya bukan masuk ke hukum pidana bro, cukup perdata aja.

Ableh:  Kita mau ngulang dari awal lagi diskusinya? Atau loe punya alasan baru soal itu?

Udin:     Ga, tapi kan gue boleh berpendapat seperti itu.

Ableh: Ya boleh-boleh aja, tapi sah-sah juga dong kalo gue mempertanyakan alasannya dan menguji alasan-alasan loe itu?

Udin:     Ya, dan sah-sah juga dong kalo gue tetap sama keyakinan gue walaupun menurut loe alasan-alasan gue menurut loe terbantahkan?

Ableh: Bukan terbantahkan, tapi menyisakan problem baru. Tapi…ah sudah lah.

One thought on “Cerita Tentang Penghinaan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s